Friday, June 17, 2011

cerita barbie dan high chair

Ternyata bener. Keterbatasan membuat kita jadi kreatif.

Saat kecil dulu, late 80-ish waktu Barbie baru mulai nge-trend. Hampir semua anak perempuan di komplek rumah ortu saya punya Barbie. Saya juga. Akhirnya. Setelah berbulan bulan merengek minta dibelikan.

Inget banget. Bapak saya pulang dari Jakarta. Oleh olehnya boneka Barbie. Satu untuk adik saya, Barbie bule berambut pirang. Satu lagi untuk saya. Barbie berambut coklat dan berkulit coklat.

Barbie tok. Seneng banget rasanya. Walau nggak ada ekstra baju. Nggak ada rumahnya.

Berasa ikutan trendy pas anak anak perempuan di komplek ngumpul membawa Barbie dan perlengkapannya masing masing.

Tetangga belakang rumah punya rumah barbie. Sementara tetangga sebelah, baju Barbie nya empat. Gaya gaya deh. Ditambah sepatunya yang warna warni. Ada yang bahkan Barbie-nya sudah punya pacar Ken. Keren-keren deh.

Saya tetep seneng. Lihat koleksi punya temen yang bagus bagus.

Tapi dasar anak anak, terutama anak perempuan yang punya tendensi untuk pamer dan being bitchy satu sama lain.

Tiba tiba ada yang nyeletuk begini , "Barbie kamu kok bajunya itu itu aja. Emang abis mandi nggak pernah ganti ya?", katanya. "Lihat dong punya aku. Bajunya macem macem. Bagus bagus lagi. Ini aja baju pesta, baju pantai, banyak deh", lanjutnya ninggiin mutu.

Saya diem. Nggak ngerti mau jawab apa. Sumpah, saya nggak iri. Cuman gimana caranya ya.. supaya Barbie saya bajunya lebih banyak.

Punya satu Barbie juga setengah mati dapetnya. Banyak banget syaratnya. Raport musti bagus, di rumah musti baik dan bantu bantu nyokap. Setelah itu musti nunggu sampai bokap ada kesempatan travel ke Jakarta. Maklum kita tinggal Kalimantan yang saat itu masih udik. Masak iya ujug ujug saya minta beliin koleksi baju Barbie. Nggak bakal di kasih dong.

Akhirnya saya memutuskan, bikin baju Barbie sendiri. Setiap nyokap ke tukang jahit, saya kekeuh ikutan. Supaya bisa minta sisa sisa kain perca.

Bermodalkan kain perca, benang, jarum dan jari mungil nan lentik perlahan lahan Barbie saya pamornya naik di kalangan anak anak komplek. Bajunya paling banyak dan trendy. Dari baju santai ke baju pesta. Semuanya saya rancang dan jahit sendiri walau sebenernya kalo dipikir balik, baju pesta rancangan saya itu agak agak dangdut juga sih hemmm.

Bahkan beberapa teman sempat membeli baju Barbie bikinan saya tadi. Uangnya hasilnya, saya pakai jajan. Maklum waktu SD nggak pernah diberi uang jajan oleh orang tua.

Ey..sempat juga waktu itu berpikir untuk jadi designer saat besar nanti.

Anyway, balik lagi ke keterbatasan.

Kita bukan tipe orang tua yang menimbuni anak anak dengan berbagai macam mainan. Bukannya pelit. Pertama, harga mainan mahal oi. Jaman sekarang harus pinter pinter mengatur pengeluaran. Apalagi kita punya Leonz yang biayanya nggak sedikit. Kedua, mainan bukan segalanya. Cuman sekedar tools, alat, penunjang. Bermain bisa menggunakan apa saja. termasuk imaginasi dan barang barang yang ada di rumah hmm.. ngomong emang gampang.. Padahal sempet murka waktu Leonz melukis dihanduk pakai eyeshadow saya Dengan begini akan merangsang imaginasi dan kreatifitas anak.

Terbukti dan bikin saya bangga.

Anak saya pulang dari rumah temannya yang mainannya bannnyaakkk baget. Lalu cerita si A punya mainan ini dan itu. Namanya anak anak (well.. balita sebenernya. Leah masih 3 tahun), dia juga pengen dong. Dia pengen baby high chair buat "dolly" boneka bayi kesayangannya yang kusem dan bulukan itu. Biar gampang nyuapin makannya.

Saya jelasin kita nggak bisa beli beli begitu aja. Karena uang nggak seperti air, gampang di dapat. Jadi dia musti nunggu, kalau nggak saat dia ulang tahun atau untuk kado natal nanti.

Lucu deh, dia angguk angguk lalu bilang, "mommy.. we don't even need to buy it. The Santa Clause will buy it for me!"....lol

Keesokan harinya, saya pikir dia sudah lupa. Nggak taunya, ini yang saya lihat ketika mengintip di kamarnya :


pretend high chair untuk baby buluk

PS : beneran loh anak perempuan bertendency untuk pamer dan being bitchy. Bahkan terkadang terbawa sampai mereka dewasa. Nggak percaya? Coba cek deh profile dan status teman teman di FB, lol

4 comments:

Nova Sylvana said...

hahaha.. aku tau, aku tau!!

eniwei..
bener dwi, mainan bukan segalanya. pemikiran kita sama banget soal beli2 mainan ini. :)

eyah pinteeerrr, jadi ngga sabar mau nunggu hadiah dari santa claus ya? :)

dwi willimann-krisnan said...

wakakakakakka..hihihi. eyah masih dalam fase pamer dan drama queen Nov. Mudah mudahan ilang dengan seiiring kita biasain dia dengan kebiasaan baik.

benerrr nov. sering sering main "pretend" ini itu. funn!

Hadiah Santa Claus.. padahal kita juga yang beliin. Tapi nggak mau ngerusak moment mereka ttg Santa ya Nov.

Keno loe (maksutnya Santa hihi) kasih apa pas Natal biasanya?

Nova Sylvana said...

ngga ada kebiasaan khusus kasih hadiah pas natal, dwi. karena udah jadi kebiasaan keluarga aku dan made juga kali ya, ngga suka kasih2 hadiah pas natal. kalo pas ngumpul ama keluarga besar di balikpapan aja paling kita crossing gifts.

si keshia juga mulai keliatan nih playing pretend seperti eyah. gendong2 boneka sambil pura-pura kasih susu, diajak ngobrol, pegang hp pura-pura lagi nelfon. hihihi lucu ya anak-anak.

ndutyke said...

awww si nona manis akhirnya rambutnya panjang :D

eh ttg tendensi untuk pamer itu bener bgt :)) krn aku kadang suka begitu sih, hehehe...