Monday, August 18, 2008

aroma bangsa-bangsa

Disclaimer : postingan di bawah ini tidak bermaksud menjelek jelekan suku dan ras tertentu tapi hanya sekedar sedikit membagi cerita tentang bau.

Walaupun pesek, hidung saya lumayan sensitif terhadap bau bau-an terutama yang dikeluarkan oleh tubuh. Bukan... bukan bicara tentang kentut. Bagi saya bau kentut adalah aroma yang universal, tanpa membedakan suku, ras dan agama pada umumnya bau-nya sama saja :-P. Namun ada be-bau-an khas lain yang dikeluarkan oleh tubuh, yang sering tanpa melihat saya tahu dari mana si pemilik bau berasal.

Bau Arab
Hmmm.. orang Arab yang saya endus di Bangkok (para tamu hotel, turis dan pasien di Bamrungrad) bau parfum. Benar lho, dari jauh sudah terbawa angin bau wangi parfum yang berlebihan. Dan tidak lama kemudian biasanya lewat rombongan Arab lengkap dengan abaya hitam hitam-nya.


Bau Bule

Waktu kecil dulu, saya sekolah di SD Khatolik. Salah satu Bruder-nya (let's say Bruder X), orang Londo (Belanda maksutnya :P) dan seminggu sekali mengajar suling dan biola. Bruder X yang memakai sepeda sebagai alat transportasi selalu berkeringat setiap kali mengajar. Saya sebagai murid yang baik dan selalu (terpaksa) duduk di barisan paling depan, terpaksa mencium aroma bau badan Bruder yang hmmm... sulit digambarkan tapi mungkin ini yang disebut bau bule. Campuran antara bau keringat, sedikit asam keju ditambah wine/alkohol basi. Kebayang nggak?

Selanjutnya, saya sering meng-endus bau yang sama setiap berada disekitar orang bule. Terutama para bule yang mungkin membawa kebiasaan jarang mandinya ke negara iklim tropis. Lucunya saya sama sekali nggak mengendus bau bule pada suami saya. Mungkin karena suami saya sering mandi atau mungkin hidung saya tertutup oleh cintaaaa... :-P

Bau Cina
Tadinya saya nggak pernah tahu bau Cina, sampai akhirnya kita tinggal di Cina. Orang Cina yang tinggal di mainland sana mempunyai dua macam bau. Pertama, bau aroma mulut yang bisa tercium dalam radius 3 meter saat bercakap cakap. Bau-nya merupakan gabungan dari bawang putih dan kol busuk yang berasal dari perut. Menjadi lebih parah lagi apabila malam sebelumnya mereka banyak minum alkohol. Duh, saya sempat bertanya tanya apa orang Cina nggak suka ciuman dengan pasangannya ck..ckck...

Oh ya, kedua bau yang berasal dari badan. Ini biasanya terjadi saat musim dingin. Saya mengerti, tidak semua orang mempunyai fasilitas air hangat dirumahnya. Sehingga mereka jarang mandi saat musim dingin. Hanya huaaa... baunya saya tidak tahan.

Untuk menghindari bau, sewaktu tinggal di Cina kita sangat anti naik taksi. Saya lebih memilih jalan kaki dalam hujan dan salju serta kedinginan daripada naik taksi bau.


Bau India
Katanya orang India bau kelek. Saya kurang percaya, sampai akhirnya kita pindah ke Bangkok. Di Bangkok banyak orang India, baik turist maupun para imigrannya. Dan memang, kebanyakan dari mereka bau kelek.

Efek dari makanan India yang kaya akan rempah rempah merupakan penyebab bau kelek. Hmmm.. kok bisa ya. Untung aja manusia keleknya cuman dua, coba kalau empat. Kebayang nggak gimana baunya? (garink.com)

Bytheway, walaupun nggak sering tapi saya suka makanan India. Untung di saya efeknya hanya perut kembung dan bau universal (baca: buang angin) sesudahnya, bukan bau kelek.


Bau Papua
Nah, bau yang satu ini benar benar nggak bisa digambarkan. Yang pasti bau-nya tajam menyengat bisa di-endus dari radius 10 meter bahkan lebih saat terbawa angin. Bau badan ini terutama dimiliki para penduduk asli-nya yang masih tertinggal di pedalaman. Saya nggak ngerti, ini berasal dari makanan yang mereka makan atau karena jarang mandi.

Sempat apes sewaktu saya tinggal di Timika, Papua. Iya, saya memang anti angkutan umum bau. Suatu saat saya kesiangan. Teman baik hati yang biasanya memberi saya tumpangan ke kantor sudah lebih dulu berangkat. Mau berjalan kaki, saya sudah sangat terlambat. Akhirnya saya menyetop angkot pertama yang lewat.

"Amann.....yay!!!", pikir saya sambil bernafas lega. Angkotnya kosong dan saya terbebas dari bebauan Papua yang akan membuat perut kosong saya mual.

Namun apes nggak dapat ditolak, di tikungan berikutnya angkot saya distop serombongan penduduk asli lengkap dengan anak anak-nya yang sedang ingusan :-( . Huaaaa!!!

***********************

Ternyata benar ya peribahasa yang kita pelajari jaman SD dulu "Lain padang lain belalang, lain bangsa lain pula bau-nya" :-P.

Oh ya, efek positif dari sering berada di sekitar sumber bau membuat saya menguasai tehnik menahan napas panjang dan bernapas (dalam lumpur) dengan mulut. Nggak mungkin khan saya menutup hidung terus terusan. Bisa tersinggung nanti si biang bau hehehehe.

Oh ya lagi, di bawah ini adalah gambar yang berhubungan dengan bau-bau-an yaitu aroma universal. Nggak jelas siapa si sumber penyebar aroma (yang jelas bukan si pemotret), tapi terlihat disini Leonz telah mendalami tehnik bernapas dengan mulut (perhatikan, mulut Leonz terbuka) sedangkan Leah masih memakai cara lama yang kurang sopan yaitu menutup hidung.



Ah ya, yang terakhir. Ada yang mau menambahkan be-bau-an yang lainnya, anyone? :-)

14 comments:

Long Ai Tian said...

hahahahahahaha buset mbak,lengkap bener data2nya....gue jd gak bisa nambahin deh...karena gue tau banget gimana itu aroma orang2 di Cina sana hahahahaha, trus orang papua bau kambing kan? hahahahaha cuma gue belum tau gimana baunya bule...maklum selera melayu hahahahaha...
Oiya, gue tambahin..orang korea bau nya kayak KIMCHI...tau kimchi kan?.... hahahahahaha

Shanti Fahlevi said...

kalo di sini ada bau menyan.. jadi kalo masuk souq(pasar) arab... wuiih..siap-siap ambil nafas kalo ga mau pusing dan pingsan..

Bubba said...

haha, ulasan menarik tentang bau bauan. kalo gue sih paling bentji sama bau bule. tampangnya keren, tapi baunya buset. selamat ya mbak, suaminya tidak bau hehe...

no offense nih ya, bukan diskriminatif, tapi setelah bau bule gue juga paling bete sama bau orang bali. entah apa aja makanan mereka, baunya tuh straight to my sensory di dalem idung gue.

jadi kalo ke bali gue suka merasa tersiksa, karena banyak orang bule dan banyak orang bali hahaha

dwi willimann-krisnan said...

@ Novi : huahaha.. lebih tajem dari bau kambing gitu deh Nov! beh, gilaa aja.
kimchi itu.. kayak acar acar-an Korea gitu, ya? perasaan orang korea bau-nya mirip mirip bau cina, cuman dalam bentuk lebih halus..hihihi. dokter kita di qingdao, orang korea nov dan iya...hihi sedikit ngimchi.

@Shanti: Hihhh... gue nggak kebayang deh bau menyan. pasti pengen muntah ya bu. gw sampe skarang nggak tahanbau dupa nih Shan.. makanya blum mengunjungi kuil kuil di sini.

@Bubba: terima kasih terima kasih, beruntung bule gue nggak bau.
ey iya.. gue nggak suka bau bali. kayaknya umm hawanya beda gitu ya. orang orangnya sih blum pernah gue endus, bub. ntar lah... hihi
kita padahal berencana untuk pensiun di Bali suatu saat nanti lho (saat ilmu bernafas dengan mulut saya sudah tinggi..hahahaha)

anggi guswara said...

Ha3x... resensi bau2an loe kocak Dwi :p... gw mo nambahin... yg di Arab apalagi shouk...emang manteb bikin sesek napas, berasa abis dr dukun. Tapi bener bgt mrk parfumnya berlebihan...cmn coleagues gw di ono sih wanginya smooth mrk gak berlebihan, apa karena mereka kaya banget yah :p. Tapi yg manteb sih bau org dusun Indonesia dongg... wuihhh... gw paling sering kl naik angkot di Indo, entah Bandung apa Jakarta... itu lho cw apa ibu2 yg baunya lebih tajem dari cuka... anjrottt rasanya gw abis makan mpe mpe tapi bumbunya cuka semuaaaahhh he3x... btw kl suami loe sih wangi dia he3x... pan gw pernah ngobrol hue3x...

Mama Azka said...

waa..lengkap banget deh liputannya hehheee...

dwi willimann-krisnan said...

@anggi :iya mungin saking kaanya mandi pafum gitu kayaknya mah nggi :-P.
hehe iya ya pernah ngobrol ma swami gue? haduhhh trus loe endus endus juga swami gue..ckk.ckkk

@vera : Lengkap dong er. kita khan ibu ibu iseng :-P

Silly said...

Hi dwi...

hahahhaha, posting loe lucu banget... lengkap lagi... btw, apa khabar jeung, duhhh... seneng bisa baca posting loe lagi. Saya sebetulnya lagi hectic banget, tapi kangen sama anakmu yg lucu dan nggemesin itu... jadi mampir lagi deh aku, dan baca2 tulisanmu... ampunnn... lengkap banget :)

kocak banget lagi... :D

btw, di bawah tambahin nama dan URL dong say, biar gue bisa comment pake alamat yg baru... kalo yg sekrang gue hanya bisa log in pake alamat yg lama di WP atau blog bekas punya papa yg di blogspot... (skrg gue pake yg itu dulu yahh). Luv yaaa...

Vina Revi said...

duh, trus gimana dengan diriku yang merupakan campuran Jawa, Arab dan Cina ini, Dwi?

dwi willimann-krisnan said...

@silly : tengkiu Sil, dah mampir. seneng deh blog-nya dikunjungi sleb blogger.

@vina revi : hmmm..bearti loe bau parfum bearoma bawang putih.... hahahahaha

ary said...

hehehheee asik ebner postinganlo WI. Kalo gue paling gak tahan ama baunya orang Afrika deh. Gak usah hamil aja, gue dah bolak balik muntah di paris gara2 nyium BBnya orang Item, palagi hamil sekarang ini. Kaburrrr

Nitnot said...

mantabs banget postingnya...
untung bule gue juga gak bau, secara udah ditraining bahwasanya mandi itu bikin bersih en sehat. hasil survey gue kecil2an disini... bule2 yang pada beristri asia, kebanyakan udah gak bau2 lagi. mungkin pada ditraining sama istri2nya ye...

Bintang rembulan matahari said...

Bagaimana dgn penggunaan deodoran? Mungkin cuma di indo pake gituan..mangkanya wangi

Bintang rembulan matahari said...

Bagaimana dgn penggunaan deodoran? Mungkin cuma di indo pake gituan..mangkanya wangi