Wednesday, August 20, 2008

pengemis

Salah satu hal yang saya senangi dari Bangkok adalah bersih, nggak banyak pengemis, pengamen dan pedagang asongan. Walaupun ada beberapa, mereka sangat sopan dan tidak memaksa seperti di Indonesia. Mereka hanya duduk dan menunggu, nggak pakai ngeyel apalagi sampai membututi (pernah lho, mobil saya diludahi pengemis di lampu merah di Jakarta gara gara tidak memberi uang. haduh.. sakit hati rasanya).

Pernah hmmm sudah lama sih, tahun lalu. Untuk pertama kalinya saya melihat orang kulit putih mengemis di Bangkok, di depan Central Chitlom. Saya pikir albino, dari kejauhan. Ternyata beneran bule. Gila ya, para expat benar benar ingin menguasai ladang kerjaan orang lokal :-P. Dan sewaktu iseng saya ketemu ini untuk liputannya.

Baru baca di Bangkok Post hari ini kalau keberadaan pengemis akan lebih diatur. Nggak sembarangan orang bisa jadi pengemis. Mereka harus memenuhi persyaratan tertentu, baru kemudian mengajukan lamaran untuk menjadi pengemis dan mendapatkan ijin kerja. Keren ya, pakai working permit gitu.

Oh ya jadi inget lagi, sewaktu liburan di Bali kemarin kita sempet ketemu pengemis juga. Sempet ambil fotonya pula. Pola-nya sama seperti dimana mana, yaitu memakai anak kecil sebagai pembelas kasihan. Melas banget sih kelihatannya, soalnya si anak sampai makan pasir karena kelaparan. Lihat deh, fotonya :


"Mister...mister!!! Money...plese. Me and my mommy hungry.. no food last 4 days"

7 comments:

Silly said...

Ya olohhhh, dwi...

si leah kok dikasih makan pasir sih say... kejam amat... papanya kemana... *clingak-clinguk*

hehehe... leah, kamu lucu2 dikerjain mama lagi ya... :)

Vina Revi said...

Leah, lain kali agar lebih memelas, jangan mau cuma diolesin pasir ama Mama. Coba pasirnya minta dicampur pake telor, ya.

Long Ai Tian said...

hahahahahaha kalo pngemis model begini mah namanya pengemis cinta hahahahahahah

dwi willimann-krisnan said...

@ silly : iya nih sill, ini khan proses latihan untuk performance 3 tahun kedepan. skarang pasir.. pelan pelan kerikil trus pecahan kaca. Buat pertunjukan kuda lumping, bu..ahahahaha

@vina revi : pake telor.. boe juga tuh bu. biar pasirnya nempel lebih lama ya? hihihiihi

@ novi: iyaaa... mengemis cintah demi sesuap nasi, ooohhhhh! wakakakaka...

Fiet said...

Wakakakakakkkk asli ngakak liat Leah ngemis ama nyokapnya....kurang kumuh tuh...masih keliatan "RICH" soale....coba bajunya loe pakein compang camping bukannya bikini yang nonjolin 'ups....boobs nya Leah" =)) pasti matching :P

Gildo said...

Kok makan pasir bisa cantik2 begitu?.
Besok saya mulai makan pasir juga.
Salam kenal.

dwi willimann-krisnan said...

@ fietri:itu baju yang kita pake lebih parah dari compang camping bu. kekurangan bahan malah, buktinya, perut sama boobs-nya Leah kemana mana :-P.

@Gildo:blum tau ya Pak, kalau makan pasir adalah rahasia kecantikan wanita Indonesia... *muka-yakin.com*